Seperti grand final footy, Melbourne Cup kemungkinan akan melihat kekerasan dalam rumah tangga melonjak. Dan ini bukan hanya tentang minuman keras |

Orang Berbaju Merah dan Biru Mengangkat Tangan Kiri di pertandingan olahraga

Tidak semua orang menantikan Piala Melbourne. Kekerasan dalam rumah tangga dan layanan darurat mempersiapkan diri mereka untuk potensi peningkatan panggilan, panggilan keluar dan penerimaan.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh tinjauan kami baru-baru ini, Melbourne Cup bukanlah satu-satunya acara olahraga besar di seluruh dunia yang terkait dengan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga.

Tidak semua orang setuju mengapa ini terjadi. Kami menunjukkan alkohol hanyalah salah satu faktor.

Apa yang sedang terjadi?

Layanan dukungan kekerasan dalam rumah tangga dan keluarga:

Serangan yang direkam polisi dan presentasi departemen darurat untuk serangan meningkat pada atau di sekitar acara olahraga besar di Victoria — grand final AFL, Melbourne Cup dan Formula 1.

Secara khusus, kekerasan dalam rumah tangga meningkat secara signifikan pada hari Piala Melbourne.

Di New South Wales, data polisi selama enam tahun menunjukkan serangan kekerasan dalam rumah tangga meningkat lebih dari 40 persen setelah pertandingan liga rugby State of Origin dibandingkan dengan malam non-State of Origin.

Tinjauan kami juga menunjukkan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga pada hari-hari, dan sekitar, acara olahraga besar di seluruh dunia. Ini termasuk pertandingan Liga Sepak Bola Nasional utama di Amerika Serikat dan Kanada, dan pertandingan sepak bola di Skotlandia.

Mengapa ini terjadi?

Tidak semua orang setuju mengapa kekerasan dalam rumah tangga dikaitkan dengan acara olahraga besar. Kami tahu pelaku lebih cenderung menggunakan kekerasan atau menjadi lebih kejam selama hari libur umum di Australia. Baik grand final AFL maupun Melbourne Cup menerima hari libur umum khusus di Victoria pada atau sekitar acara tersebut.

Alkohol tentu saja merupakan faktor risiko meningkatnya frekuensi dan tingkat keparahan kekerasan dalam rumah tangga. Penggunaan alkohol selama acara olahraga besar dan selama liburan didokumentasikan dengan baik.

Kekerasan dalam rumah tangga meningkat secara signifikan pada hari Piala Melbourne.(ABC News: Dylan Anderson)

Demikian pula, perjudian dan stres karena kehilangan pendapatan juga terkait dengan meningkatnya penggunaan dan eskalasi kekerasan dalam rumah tangga. Ini juga dapat terjadi di sekitar waktu peristiwa, seperti Piala Melbourne.

Tetapi berfokus pada alkohol dan perjudian saja berisiko menyebabkan kekerasan semacam itu dimaafkan. Fokus ini dapat mengirimkan pesan bahwa laki-laki tidak dapat bertanggung jawab sepenuhnya atas perilaku mereka.

Budaya olahraga

Budaya olahraga juga bisa menjadi faktor penyebab kekerasan dalam rumah tangga. Olahraga, kekerasan, dan apa artinya menjadi seorang pria telah lama diakui sebagai hal yang berhubungan. Misalnya, pelatih mempromosikan agresi untuk kinerja.

Ada juga hubungan emosional dengan olahraga. Penggemar olahraga menampilkan “gairah irasional”, mempertahankan “optimisme buta”, memiliki kenangan dan hasrat “bertenaga” yang meniru “kecanduan”.

Namun, tinjauan kami juga menunjukkan bahwa tidak semua olahraga atau acaranya terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga. Masing-masing duduk dalam budaya yang berbeda dari olahraga ke olahraga dan negara ke negara.

Orang Berbaju Merah dan Biru Mengangkat Tangan Kiri di pertandingan olahraga Hasil yang membuat frustrasi atau kontroversial, seperti permainan yang buruk atau keputusan wasit, juga dapat memprediksi peningkatan kekerasan dalam rumah tangga.(Pixabay, CC BY-SA)

Beberapa penelitian yang kami ulas menunjukkan bahwa olahraga kontak, seperti sepak bola Amerika, dikaitkan dengan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga. Sedangkan olahraga kontak lainnya, misalnya rugby union di Inggris, tidak.

Sepak bola adalah olahraga non-kontak tetapi dikaitkan dengan peningkatan tingkat kekerasan dalam rumah tangga di Inggris. Persaingan tradisional antara tim sepak bola lawan memiliki dampak signifikan pada tingkat kekerasan dalam rumah tangga.

Mungkin permainan yang bermuatan emosional mungkin paling baik menunjukkan apakah kemungkinan peningkatan tingkat kekerasan dalam rumah tangga. Contohnya termasuk final, atau saat tim hampir menang atau kalah di liga. Hasil yang membuat frustrasi atau kontroversial, seperti permainan yang buruk atau keputusan wasit, juga dapat memprediksi peningkatan kekerasan dalam rumah tangga.

Kerugian tak terduga, misalnya, terkait dengan meningkatnya angka kekerasan dalam rumah tangga, apalagi jika pertandingan itu juga dianggap penting, misalnya saat final atau berpotensi tersingkir dari Piala Dunia.

Namun, sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa kekerasan dalam rumah tangga terkait alkohol meningkat secara signifikan hanya ketika Inggris menang, bukan ketika mereka kalah atau seri. Jadi kalah belum tentu menjadi faktor kunci.

Motif minum mungkin berperan di sini, dengan pendukung yang berbeda minum (lebih banyak) untuk merayakan atau mengatasinya.

Jika digabungkan, kita dapat menyimpulkan bahwa budaya dari olahraga tertentu di negara tertentu, yang dilebih-lebihkan oleh persaingan yang tajam, betapa emosionalnya suatu permainan, dan ketika permainan itu dimainkan, yang dapat memprediksi peningkatan kekerasan dalam rumah tangga. Itu di samping peningkatan perjudian atau penggunaan alkohol yang terkait dengan peristiwa ini.

Apa boleh buat?

Kebijakan untuk mengatasi kekerasan dalam rumah tangga yang terkait dengan olahraga perlu disesuaikan dengan tempat di mana sebuah acara berlangsung dan bagaimana budaya suatu negara, atau bahkan negara bagian, memengaruhi perilaku penggemar olahraga.

Kita perlu memikirkan tentang:

ketika acara olahraga besar dijadwalkan (idealnya jauh dari hari libur)

membatasi ketersediaan alkohol dan menaikkan harga, terutama selama acara-acara besar

perencanaan bersama di seluruh layanan polisi, kesehatan, dan spesialis kekerasan dalam rumah tangga sebelum acara olahraga besar

mengembangkan kampanye pemasaran sosial untuk para penggemar yang bertepatan dengan acara olahraga, seperti #liftyourgame grand final AFL. Kampanye semacam itu harus bebas dari sponsor alkohol dan perjudian.

Inisiatif perlu dikembangkan dengan dukungan dari pembuat kebijakan, negara bagian, dan organisasi olahraga nasional, serta spesialis kekerasan dalam rumah tangga dan layanan darurat.

Mereka perlu secara efektif disesuaikan dengan olahraga, penggemarnya, dan konteks budaya yang menjadi sasaran. Mereka perlu terjadi sekarang dan dievaluasi.

Kirsty Forsdike adalah Dosen Senior di Sekolah Bisnis La Trobe dan Peneliti Senior di Pusat Dampak Olahraga & Sosial di Universitas La Trobe. Anne-Marie Laslett adalah Peneliti Senior di Pusat Penelitian Kebijakan Alkohol di Universitas La Trobe. Leesa Hooker adalah Direktur Riset di Pusat Judith Lumley Pedesaan di Sekolah Kesehatan Pedesaan La Trobe di Universitas La Trobe. William Douglas, petugas kebijakan dan proyek di No to Violence, ikut menulis artikel ini dan merupakan mitra dalam penelitian yang disebutkan di dalamnya. Karya ini pertama kali muncul di The Conversation.

Sumber:: Berita ABC

Author: Roy Young